by

Oknum Kepsek SMA 1 Mekakau Ilir Akui Dana BOS untuk Judi Online

PALEMBANG – Oknum mantan Kepala Sekolah (Kepsek) SMA 1 Mekakau Ilir Kabupaten OKU Selatan, Febri Susanto, akui telah menggunakan sebagian dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) thun 2019-2020 untuk bermain judi online.

Pengakuan itu disampaikan langsung dihadapan majelis hakim Tipikor Palembang, diketuai hakim Efrata H Tarigan SH MH, Selasa (28/6/2022).

Selain untuk bermain judi online, bapak dua orang anak ini juga mengaku dana BOS afirmasi, reguler serta Program Sekolah Gratis (PSG) digunakan untuk keperluan pribadi, seperti membeli mobil dan membayar kredit motor.

“Sebagian besar dana BOS itu untuk berjudi melalui online dan keperluan untuk membeli mobil baru serta membayar kredit motor NMax,” ujar terdakwa Febri Susanto dipersidangan.

Diakuinya bahwa kegiatan judi online tersebut dilakukan hampir setiap hari saat dia masih menjabat sebagai Kepsek saat itu.

Dan karena judi online tersebut juga mobil serta motor yang telah dibeli dari dana BOS itu akhirnya ikut terjual.

Mulanya, terdakwa Febri Susanto dipersidangan memberikan keterangan yang berbelit-belit, perihal penggunaan dana BOS yang diakuinya hanya menggunakan dana BOS Afirmasi dari anggaran tahun 2019 senilai Rp202 juta.

Namun saat ditunjukkan BAP penyidikan serta bukti hasil audit inspektorat menyatakan adanya kerugian keuangan negara selain dana BOS Afirmasi, terdakwa Febri Susanto mengaku turut menikmati uang dana BOS reguler serta PSG ditahun 2020.

Selain itu, terungkap juga dipersidangan agenda pemeriksaan terdakwa bahwa, ASN Golongan IVA ini mengaku uang dana BOS yang dipakai sebagian besar untuk judi online ini tidak diketahui sama sekali oleh anak dan istri.

“Saya menyesal dan mengaku salah pak, saya siap untuk mengganti uang yang saya pakai, namun masih menunggu proses jual rumah saya dahulu,” ungkap terdakwa Febri Susanto.

Usai mendengarkan keterangan terdakwa, majelis hakim Tipikor Palembang memberikan waktu tujuh hari kedepan kepada Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejari OKU Selatan untuk menyusun tuntutan pidana terhadap terdakwa, yang akan dibacakan pada Selasa pekan depan.

Diwawancarai usai sidang, Kasi Pidsus Kejari OKUS Wawan Kurniawan SH MH menjelaskan bahwa penyelewengan dana BOS yang dilakukan terdakwa yakni di tahun 2019 ada dana BOS Afirmasi senilai Rp202 juta, kemudian di tahun 2020 BOS Reguler Rp284,5 juta lalu PSG triwulan I dan II Rp78,9 juta.

“Dari item-item tersebut, saat dilakukan audit mayatnya ada kerugian keuangan negara senilai Rp 350 juta, nilai inilah yang disinyalir digunakan terdakwa untuk keperluan pribadi diantarnya bermain judi online,” ungkap Wawan.

Menurutnya, dari keterangan terdakwa tersebut telah menguatkan dakwaan disusun oleh JPU adalah benar dan terbukti bahwa terdakwa melakukan tindak pidana korupsi dana BOS di SMA 1 Mekakau Ilir Kabupaten OKUS. (fdl)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Lain-nya