by

Singkirkan Arsenal, Diogo Jota Bawa Liverpool ke Wembley

LONDON – Diogo Jota membungkam publik Stadion Emirates di London pada Kamis (20/1) waktu setempat (Jumat WIB). Dua golnya mengantarkan Liverpool menang 2-0 atas Arsenal dalam leg kedua semifinal Piala Liga Inggris.

Dua gol Jota itu sekaligus mengantarkan Liverpool memesan satu tiket ke Wembley, berbekal kemenangan agregat 2-0, untuk tampil di partai final menghadapi Chelsea pada 27 Februari, demikian catatan situs resmi EFL seperti dilansir dari Antara.

Liverpool tampil seperti Arsenal di Anfield pekan lalu, cenderung lebih banyak tertekan dari tuan rumah. Bedanya The Reds mampu menyajikan serangan yang lebih tajam.

Skor imbang tanpa gol sepekan lalu sukses jadi suntikan positif bagi semangat anak-anak asuh Mikel Arteta yang tampil menyerang pada awal laga. Mereka memperoleh peluang situasi tendangan bebas tak jauh dari kotak penalti enam menit pertandingan berjalan.

Alexandre Lacazette yang jadi algojo berhasil menaklukkan kiper Caoimhin Kelleher dengan eksekusi tendangan bebasnya, sayang bola berakhir menghantam mistar gawang.

Liverpool yang perlahan berusaha keluar dari tekanan berhasil menyarangkan bola ke gawang tuan rumah melalui Joel Matip pada menit ke-13. Sayang dia terlanjur berada dalam posisi offside ketika membelokkan sundulan Fabinho.

Enam menit kemudian, Liverpool betul-betul merebut keunggulan ketika Jota mengecoh Takehiro Tomiyasu setelah menerima umpan dari Trent Alexander-Arnold. Jota melepaskan tembakan relatif tetapi bersarang ke gawang lantaran garis pandang kiper Aaron Ramsdale terhalangi Kieran Tierney dan Ben White.

Sejak gol itu, Liverpool relatif lebih baik dalam mengimbangi penguasaan bola tuan rumah dan mampu menjaga keunggulan 1-0 hingga waktunya turun minum. Selepas turun minum, Arsenal makin bernafsu menciptakan momentum kebangkitan.

Arsenal nyaris menyamakan kedudukan saat Lacazette menerima umpan lambung kiriman Albert Lokonga. Tapi dia dikawal ketat Virgil van Dijk sehingga tak bisa melepaskan penyelesaian yang akurat.

Di ujung lapangan berbeda, talenta muda Liverpool Kaide Gordon seharusnya bisa menggandakan keunggulan tim tamu dua menit kemudian. Dia menerima umpan tarik matang dari Jota, tetapi kurang tenang dan tembakannya melambung di atas mistar gawang.

Ibrahima Konate, yang baru masuk pada awal babak kedua menggantikan Joel Matip, memperoleh peluang Liverpool berikutnya dalam situasi sepak pojok menyambut umpan Alexander-Arnold. Sayang bola sundulannya masih mengenai tiang gawang.

Ambisi Arsenal menyerang tak dibarengi kedisiplinan lini belakang mereka. Sehingga, pada menit ke-77, Jota lolos dari kawalan menerima umpan Alexander-Arnold dan mencungkil bola di atas badan Ramsdale.

Gol itu awalnya disambut pertanda offside oleh hakim garis, tetapi selepas VAR turun tangan Gabriel Magalhaes terlihat membuat Jota berada di posisi onside. Liverpool betul-betul menggandakan keunggulan atas Arsenal.

Seperti di Anfield, Arsenal juga kembali harus menuntaskan pertandingan hanya dengan sepuluh pemain. Thomas Partey diusir wasit Martin Atkinson pada menit ke-90 setelah menerima kartu kuning kedua.

Kartu kuning itu datang sekitar tiga menit jaraknya dari kartu kuning pertama yang diterima Partey. Gelandang asal Ghana itu cuma merumput lebih kurang hanya 15 menit sejak masuk menggantikan Emile Smith-Rowe. (antara)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Lain-nya